Nasihat tentang Ayah dan Perjudian

Pada musim panas 1980 seorang pemuda dari Pinellas County, Florida pergi ke pinggir kota untuk mencari pekerjaan. Begitu dia mendapat pekerjaan, dia terkejut dengan apa yang dia pelajari tentang kehidupan di jalanan. Dia mengetahui bahwa seorang ayah telah memberi tahu putranya untuk ikut berjudi – dan bahwa putranya melakukan hal itu. Pria muda itu menghadapi ayahnya dan percakapan berikutnya sekarang menjadi subjek artikel ini.

“Kamu selalu egois, Nak. Kamu bilang kamu akan lebih berhati-hati dengan uangmu, sekarang kamu menemukan cara untuk membelanjakannya.” ayahnya memberitahunya.

“Kenapa, Ayah, sudah kubilang aku akan menjauhi perjudian – kenapa kau harus menyuruhku berhenti?” putranya bertanya. “Sudah kubilang jika kamu bermasalah dengan judi maka kamu harus memberitahuku dulu.” ayahnya menjawab. “Saya tidak berpikir saya harus menyebut Anda anak pembohong -”

“Saya memberi tahu putra saya untuk mendapatkan pekerjaan dan belajar mengandalkan dirinya sendiri. Jika dia terlibat judi maka dia tidak akan pernah bisa bergantung pada orang lain. Dia mungkin akan mati atau dipenjara.” ayahnya memberitahunya.

“Yah, kurasa kau tidak bisa mengajari anjing tua trik baru,” jawab putranya. “Begini, Ayah, aku hanya ingin bahagia – dan aku tidak ingin bergantung pada orang lain.” ayahnya menjawab. “Ingatlah bahwa perjudian adalah tentang sensasi dan kegembiraan dari perjudian, ini bukan tentang mendapatkan kekayaan atau kehidupan – ini tentang kehilangan uang.”

“Yang bisa saya katakan dengan pasti adalah bahwa perjudian itu salah, itu tidak benar, itu tidak adil – itu tidak benar.” dia menambahkan. “Saya berharap saya dapat menarik kembali apa yang saya katakan kepada anak saya. Tetapi satu-satunya hal yang dapat saya lakukan adalah memberi tahu Anda yang sebenarnya.”

Ketika putranya memberi tahu ayahnya bahwa dia ingin berhenti berjudi, ayahnya menjawab, “Pikirkan saja uangnya. Pikirkan anak-anak Anda. Anda mungkin harus membesarkan mereka sebagai orang tua tunggal, jika Anda seorang penjudi yang baik. kekuatan karakter untuk membesarkan anak-anak Anda? ” kata ayahnya.

Jadi inilah dilema – perjudian – ini bisa jadi berkat atau kutukan. Jika itu berkah, itu bagus karena Anda bisa memenangkan banyak uang dalam waktu singkat. Jika itu kutukan maka itu hampir seperti hukuman mati – apa pun yang Anda lakukan, Anda tidak bisa keluar darinya.

Sekarang setelah kita menyelesaikannya, mari kita bicara tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk menghentikan seorang ayah memberi tahu putranya untuk bergabung dalam perjudian. Langkah pertama adalah mengembangkan minat yang nyata terhadap game. Ini berarti Anda harus benar-benar berdedikasi dan siap untuk bertahan. Jika ya, bagus. Jika tidak, Anda bisa berusaha menjadi pemain yang lebih baik.

Langkah kedua yang harus dilakukan seorang ayah kepada putranya adalah memutuskan semua hubungan dengan siapa pun yang menawarinya nasihat perjudian. Jika mereka pandai dalam hal itu, tentu saja pertahankan mereka. Jika tidak, potong kabelnya dan jauhkan diri Anda dari kabel tersebut. Anda tidak ingin jatuh ke tangan mereka lagi dan menjadi korban bujukan mereka. Ingat, ini adalah sesuatu yang ingin dilakukan putra Anda, jadi putuskan semua pergaulan sekarang.

Hal penting lainnya yang harus diperintahkan seorang ayah kepada putranya ketika dia mengira putranya akan bersiap-siap untuk terlibat dalam perjudian adalah menolak berjudi uang. Ini mungkin berarti Anda harus melepaskan beberapa hal favorit Anda atau itu bisa berarti Anda harus pergi untuk sementara waktu. Bagaimanapun, penting bahwa dia tidak mengambil uang dari siapa pun yang Anda tahu terlibat dalam perjudian.

Akhirnya, ketika seorang ayah menyuruh anaknya ikut berjudi, berhati-hatilah. Dia mungkin ingin Anda menemaninya atau dia mungkin mencoba menekan Anda untuk melakukannya. Pastikan Anda memercayainya. Jangan tergoda untuk melakukannya hanya karena dia lebih tua dan dipercaya. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mengikuti kata hati Anda sendiri dan melakukan petualangan Anda sendiri.